Peraturan Aneh yang Ada di China

presiden

Peraturan Aneh yang Ada di China – China merupakan negara yang berkembang. Seperti halnya di Indonesia, China juga memiliki pemimpin. Xi Jinping merupakan pemerintah China saat ini. Namun peraturan yang di tetapkan Xi Jinping ini malah membuat orang geleng-geleng kepala. Berikut adalah aturan yang di tetapkannya di China

1. Bank dilarang layani transaksi Bitcoin cs

China melarang lembaga keuangan dan perusahaan pembayaran untuk menyediakan layanan transaksi mata uang kripto. Negara itu juga mengimbau investor tidak melakukan perdagangan Bitcoin cs. Aturan itu disampaikan oleh tiga badan industri, yaitu Asosiasi Keuangan Internet Nasional China, Asosiasi Perbankan China, dan Asosiasi Pembayaran dan Kliring China.

Lembaga termasuk bank dan saluran pembayaran online tidak boleh menawarkan klien layanan apa pun yang melibatkan uang kripto, seperti pendaftaran, perdagangan, kliring, dan penyelesaian.

2. Pemikiran Xi Jinping masuk kurikulum pembelajaran

Kementerian Pendidikan Cina mengatakan “pemikiran Presiden Xi Jinping tentang sosialisme dengan karakteristik Cina di era baru” akan diajarkan dari tingkat sekolah dasar hingga universitas dan secara resmi sudah disahkan dalam konstitusi negara pada tahun 2018.

Hal ini bertujuan untuk memperkuat “kebulatan tekad untuk mendengarkan dan mengikuti Partai yang berkuasa” dan bahan ajar baru harus “menumbuhkan perasaan patriotik”, kata kurikulum itu.

3. Pembredelan akun medsos K-Pop

Diberitakan CNN Business, Weibo mengumumkan telah menangguhkan 21 akun fan base K-Pop. Yang kena penangguhan selama 30 hari adalah akun fans Blackpink, BTS, EXO sampai IU.

Baca Juga :Kehebatan Vaksin Sinovac Saat Orang di Rumah Terpapar COVID-19

Alasan penangguhan menurut Weibo adalah perilaku mengejar idola yang tidak rasional. Weibo mengatakan menentang perilaku mengejar idola yang tidak rasional. Pemberangusan akun medsos fan base K-Pop menjadi babak baru dari aksi Pemerintah China membersihkan dunia maya dari industri hiburan dan teknologi yang dinilai ‘kurang’ China.

4. Pembatasan hiburan artis China di media sosial

Aktris Vicky Zhao ‘lenyap’ dari internet di China. Vicky Zhao hilang dari semua layanan streaming China seperti Tencent Video, iQIYI dan Youku. Media pemerintah China, Global Times, menyebut bahwa Zhao banyak punya skandal. Misalnya, ia digugat dalam masalah bisnis investasi, termasuk kepemilikan saham di Alibaba Pictures Group yang dimiliki Alibaba, perusahaan Jack Ma.
Ada juga yang menilai Presiden China Xi Jinping tidak senang dengan pemujaan berlebihan pada selebriti dan ketenaran mereka di media sosial karena dianggap tidak sesuai dengan karakter China.

Tingginya gaji pesohor dinilai pertanda jelas kesenjangan ekonomi. Dari perspektif ideologi, Partai Komunis China ingin agar para seleb menjadi panutan untuk membantu mempromosikan nilai-nilai patriotisme dan cinta pemerintah.

5. Siswa SD kelas 1-2 dilarang mengerjakan PR dan ujian tertulis

Pemerintah China telah mengumumkan larangan bagi semua sekolah untuk melakukan ujian tertulis bagi para murid kelas satu dan dua sekolah dasar (SD). Larangan ini dipandang sebagai upaya pemerintah China untuk mencabut tekanan para murid dan orang tua mereka dalam sistem pendidikan yang sarat persaingan.

Sebelum larangan ini diumumkan, para pelajar di China wajib melakoni tes tertulis dari kelas satu sekolah dasar hingga masuk universitas pada usia 18 tahun.

By admin
No widgets found. Go to Widget page and add the widget in Offcanvas Sidebar Widget Area.